California tidak akan memperbarui kontrak senilai $54 juta dengan Walgreens

Gubernur Gavin Newsom mengumumkan Rabu bahwa California tidak akan memperbarui kontrak jutaan dolar dengan Walgreens setelah perusahaan mengatakan tidak akan lagi memberikan aborsi resep di beberapa negara di mana aborsi legal.

Itu Departemen Layanan Publik California mengeluarkan pemberitahuan resmi yang mengatakan akan “menarik pembaruan yang direncanakan dari kontrak itu efektif 1 Mei 2023” dan “menjajaki opsi lain untuk menyediakan layanan yang sama.”

“Berdasarkan perjanjian ini, Walgreens menerima sekitar $54 juta dari negara,” kata pernyataan itu.

“California tidak akan berdiam diri ketika lembaga-lembaga California menjadi sarang bagi para ekstremis dan memutus akses kritis terhadap perawatan dan kebebasan reproduksi,” kata Newsom. “California berada di jalur untuk menjadi ekonomi terbesar keempat di dunia, dan kami akan menggunakan kekuatan pasar kami untuk melindungi hak memilih.”

Toko Walgreens di Los Angeles. Marcio Jose Sanchez / File AP

Walgreens tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Walgreens mengumumkan keputusan pil aborsi minggu lalu setelah menghadapi tekanan yang meningkat dari sekelompok jaksa agung Republik – di negara bagian di mana aborsi legal dan ilegal. Surat Itu bisa menghadapi konsekuensi hukum jika menjual obat-obatan seperti mifepristone, pil aborsi yang umum, di negara bagian mereka.

Pada hari Senin, Newsom mengatakan negara tidak akan lagi berbisnis dengan Walgreens sebagai akibat dari keputusan itu.

‚ÄúCalifornia tidak melakukan bisnis @walgreens — atau organisasi apa pun yang mempertaruhkan nyawa perempuan karena takut terhadap teroris. Kita sudah selesai,” katanya Dia men-tweet itu Pada saat itu.

Brandon Richards, juru bicara gubernur, mengatakan dalam sebuah pernyataan kepada NBC News pada hari Senin bahwa “California sedang meninjau semua hubungan antara Walgreens dan negara bagian.”

“Kami tidak akan terus berbisnis dengan pengganggu sayap kanan yang mendorong agenda ekstremis mereka, atau yang menempatkan politik di atas kesehatan perempuan dan anak perempuan,” tambah Richards.

Juru bicara Walgreens Fraser Engerman mengatakan kepada NBC News minggu lalu bahwa perusahaan “tidak mendistribusikan mifepristone saat ini. Kami bermaksud menjadi apotek bersertifikat di bawah program tersebut, meskipun jika kami bersertifikat, kami hanya akan membagikan di yurisdiksi tempat kami beroperasi secara legal.”

“Ini adalah bagian hukum yang sangat kompleks dan berubah-ubah, dan kami mendapatkan sertifikat untuk mengeluarkan mifepristone,” tambahnya.

READ  QB Birdy 49ers, Trae Lance adalah 'kesalahan,' kata pakar ESPN

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *