Inggris mengatakan bertujuan untuk memasok Ukraina dengan tank buatan Barat: pembaruan langsung

utang…Brendan Hoffman untuk The New York Times

Rusia melancarkan dua gelombang serangan pada Sabtu di kota-kota yang jauh dari garis depan Ukraina, mengejutkan penduduk setelah dua minggu tenang selama musim liburan yang meriah.

Ledakan terdengar di ibu kota Kiev pagi ini. Dalam kejadian yang jarang terjadi, beberapa dari ledakan itu terjadi beberapa menit sebelum sirene serangan udara terdengar di kota, mengkhawatirkan penduduk untuk mengantisipasi rudal atau pesawat tak berawak yang terdeteksi oleh pasukan Ukraina.

Beberapa jam kemudian, peringatan serangan udara dikeluarkan di seluruh negeri. Pihak berwenang di seluruh negeri mendesak orang untuk berlindung karena wabah dilaporkan di beberapa tempat.

Setidaknya Lima orang tewas Sebuah gedung apartemen bertingkat di kota Dnipro di Ukraina tengah dihantam, dengan orang-orang terjebak di bawah reruntuhan, menurut pihak berwenang setempat.

Menurut pihak berwenang setempat, lokasi infrastruktur kritis terkena dampak di bagian timur laut Kharkiv dan di bagian barat Lviv.

Ketika ledakan terdengar di Kiev pada sore hari, Walikota Vitaly Klitschko mengatakan ledakan itu berasal dari sistem pertahanan udara.

Serangan pagi di Kyiv mungkin melibatkan rudal balistik yang ditembakkan dari utara, itulah sebabnya peringatan serangan udara datang terlambat, kata juru bicara Angkatan Udara Ukraina Kolonel Yuriy Ihnat. Kharkiv, kota timur laut terbesar kedua di Ukraina, juga terkena dampaknya. Kedua serangan itu menargetkan infrastruktur, kata para pejabat.

Tidak ada korban langsung.

Pasukan Rusia tanpa henti menargetkan Kyiv dan bagian lain Ukraina dari garis depan sejak awal Oktober, dengan serangan rudal dan pesawat tak berawak skala besar, sebagian besar menargetkan infrastruktur listrik dan layanan vital lainnya. Serangan tersebut melumpuhkan jaringan listrik Ukraina, mendorong pemadaman listrik nasional untuk mengatasi kekurangan listrik.

READ  Saham akan naik sedikit karena investor menantikan laporan inflasi dan musim pendapatan berikutnya

Pemogokan hari Sabtu mengganggu pagi yang relatif tenang saat Ortodoks Ukraina merayakan Tahun Baru, atau Malanga.

Ketika peringatan serangan udara pertama di Kiev dicabut pada pukul 11:30, penduduk perlahan kembali ke jalan-jalan, banyak stasiun kereta bawah tanah keluar tempat mereka mencari perlindungan untuk melanjutkan hari mereka.

Oksana Koloniets dan Anna Zuplikina, yang sedang dalam perjalanan ke Kyiv, panik ketika mendengar ledakan sebelum sirene serangan udara sempat berbunyi.

“Setelah peringatan serangan udara, Anda selalu tahu akan ada masalah,” kata Ms. Suplikina, 45.

Ms Koloniets, 50, mengatakan waktu pemogokan – selama perayaan Tahun Baru Ortodoks – hanya menambah kekhawatiran bagi banyak orang di ibukota dalam beberapa pekan terakhir.

“Saya pikir itu salah satu elemen intimidasi untuk menekan semangat pesta ini,” katanya.

Oleksandra Mykolyshyn Dan Andrew E. Kramer Laporan kontribusi.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *