Microsoft menginvestasikan $10 miliar pada OpenAI, pencipta ChatGPT

Microsoft mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya sedang melakukan investasi “multi-tahun, multi-miliar dolar” di OpenAI, laboratorium kecerdasan buatan San Francisco di balik chatbot online eksperimental ChatGPT.

Perusahaan tidak mengungkapkan persyaratan keuangan spesifik dari kesepakatan tersebut, tetapi seseorang yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Microsoft 10 miliar akan diinvestasikan Di OpenAI.

Microsoft telah menginvestasikan lebih dari $3 miliar di OpenAI, dan kesepakatan baru ini merupakan indikasi yang jelas tentang pentingnya teknologi OpenAI bagi masa depan Microsoft dan persaingannya dengan raksasa teknologi besar seperti Google, Meta, dan Apple.

Dengan kantong tebal Microsoft dan kecerdasan buatan canggih OpenAI, perusahaan berharap untuk tetap menjadi yang terdepan. Kecerdasan buatan yang kreatif – Teknologi yang dapat menghasilkan teks, gambar, dan media lain sebagai respons terhadap instruksi singkat. Setelah peluncurannya yang mengejutkan pada akhir November, ChatGPT — Chatbot yang menjawab pertanyaan dengan prosa yang jelas dan diselingi dengan baik – menjadi simbol gelombang AI yang baru dan lebih kuat

OpenAI, produk penelitian lebih dari satu dekade dalam perusahaan seperti Google dan Meta, siap untuk membuat ulang semua teknologi ini. Mesin pencari online seperti Google Search dan Microsoft Bing melakukan Editor foto dan grafik seperti Photoshop.

Kesepakatan itu mengikuti pengumuman Microsoft minggu lalu bahwa mereka telah mulai memberhentikan karyawan sebagai bagian dari upaya tersebut Dapatkan 10.000 posting. Dikatakan perubahan, termasuk PHK, penghentian sewa dan “perubahan pada portofolio perangkat keras kami,” akan menelan biaya $1,2 miliar.

Satya Nadella, kepala eksekutif perusahaan, mengatakan pekan lalu bahwa pemotongan akan memungkinkan perusahaan untuk fokus pada prioritas seperti kecerdasan buatan, yang disebutnya “gelombang komputasi besar berikutnya.”

Pada hari Senin Bpk. Dalam pengumuman perusahaannya, Nadella mengklarifikasi bahwa fase selanjutnya dari kemitraan dengan OpenAI akan berfokus pada membawa alat ke pasar, dengan mengatakan, “Pengembang dan perusahaan di industri akan memiliki akses ke infrastruktur, model, dan rantai alat AI terbaik. “

OpenAI didirikan pada tahun 2015 oleh sekelompok kecil pengusaha dan peneliti kecerdasan buatan, termasuk Sam Altman, presiden pembuat start-up Y Combinator; Elon Musk, kepala eksekutif miliarder pembuat mobil listrik Tesla; dan Ilya Sutzkever, Salah satu peneliti terpenting dalam dekade terakhir.

Mereka mendirikan laboratorium sebagai organisasi nirlaba. Namun pada tahun 2018 Bpk. Setelah Musk meninggalkan usaha itu, Tn. Altman mengubah OpenAI menjadi nirlaba sehingga dapat mengumpulkan uang yang dibutuhkan untuk penelitiannya.

Setahun kemudian, Microsoft Dia menginvestasikan satu miliar dolar di perusahaan; Dalam beberapa tahun ke depan, yaitu Diam-diam menginvestasikan $2 miliar lagi. Dana ini digunakan untuk membayar daya komputasi yang sangat besar yang dibutuhkan untuk mengembangkan jenis teknologi AI yang dikenal oleh OpenAI.

OpenAI sedang dalam pembicaraan untuk menyelesaikan kesepakatan untuk menjual saham yang ada dalam apa yang dikenal sebagai penawaran tender. Itu bisa berjumlah $300 juta, tergantung pada berapa banyak karyawan yang setuju untuk menjual saham mereka, menurut dua orang yang mengetahui diskusi tersebut, menilai perusahaan sekitar $29 miliar.

Pada tahun 2020, OpenAI dibangun Sistem AI terkenal yang disebut GPT-3 Mampu membuat teks Anda sendiri, termasuk tweet, posting blog, artikel berita, dan kode komputer. Tahun lalu, itu dirilis Berikan padanyaIni memungkinkan siapa saja untuk membuat gambar visual dengan mendeskripsikan apa yang ingin mereka lihat.

READ  Skor Viking vs. Giants: Pembaruan Langsung, Statistik Game, Sorotan, Analisis untuk Game Wild Card Playoff NFL 2023

Berdasarkan teknologi yang sama dengan GPT-3, ChatGPT menunjukkan kepada publik betapa kuatnya jenis teknologi ini. Lebih dari satu juta orang menguji chatbot dalam beberapa hari pertama secara online, menggunakannya untuk menjawab hal-hal sepele, menjelaskan ide, dan membuat segalanya mulai dari puisi hingga makalah.

Microsoft telah memasukkan GPT-3, DALL-E, dan teknologi OpenAI lainnya ke dalam produknya. Lebih penting lagi, GitHub, layanan online populer untuk pemrogram milik Microsoft, menawarkan alat bernama Copilot. Cuplikan kode sistem dapat dihasilkan secara otomatis.

Minggu lalu, itu memperluas ketersediaan beberapa layanan OpenAI untuk pelanggan penawaran komputasi awan Azure Microsoft, dan ChatGPT mengatakan “segera hadir.”

Perusahaan mengatakan berencana untuk melaporkan hasil kuartalan terbaru pada hari Selasa, dan investor memperkirakan ekonomi yang sulit, termasuk penurunan penjualan komputer pribadi dan pengeluaran bisnis yang lebih berhati-hati, untuk pendapatan yang lebih terpukul.

Microsoft menghadapi pertumbuhan yang lebih lambat sejak akhir musim panas, dan analis Wall Street mengharapkan hasil keuangan baru menunjukkan pertumbuhan paling lambat setelah 2016. Tetapi bisnis ini masih menghasilkan keuntungan dan uang tunai yang besar. Itu berlanjut Mengembalikan uang kepada investor melalui dividen triwulanan dan program pembelian kembali saham senilai $60 miliar yang disetujui oleh dewan direksi pada tahun 2021.

Baik Microsoft dan OpenAI mengatakan tujuan mereka lebih dari sekadar chatbot atau asisten pemrograman yang sempurna.

Misi OpenAI adalah menciptakan kecerdasan umum buatan, atau AGI, sebuah mesin yang dapat melakukan apa saja yang dapat dilakukan oleh otak manusia. Ketika OpenAI mengumumkan perjanjian awalnya dengan Microsoft pada tahun 2019, Mr. Nadella menjelaskan. Mesin hari ini.

“Apakah itu mengejar komputasi kuantum atau AGI, saya pikir Anda membutuhkan Bintang Utara yang sangat ambisius ini,” katanya.

READ  Rafael Devers, Red Sox menyelesaikan perpanjangan 11 tahun senilai $331 juta

Peneliti belum tentu tahu cara membuatnya. Tetapi banyak yang percaya bahwa sistem seperti ChatGPT adalah jalan menuju tujuan mulia ini.

Akhir-akhir ini, teknologi ini menjadi cara Microsoft untuk memperluas bisnisnya, meningkatkan pendapatan, dan bersaing dengan Google dan Meta.

Sunda Pichai baru-baru ini adalah CEO perusahaan induk Google, Alphabet “Kode Merah” diumumkan,” meningkatkan proyek dan meluncurkan pengembangan AI. Google berencana untuk merilis lebih dari 20 produk tahun ini dan mendemonstrasikan versi mesin pencarinya dengan fitur chatbot, menurut presentasi slide yang ditinjau oleh The New York Times dan dua orang yang mengetahui rencana tersebut yang tidak berwenang untuk mendiskusikannya.

Namun teknologi AI baru hadir dengan daftar panjang kekurangan. Mereka sering menghasilkan konten beracun informasi yang salahUjaran kebencian dan gambar bias terhadap perempuan dan orang kulit berwarna.

Microsoft, Google, Meta, dan perusahaan lain enggan merilis banyak dari teknologi ini karena berisiko merusak merek yang sudah mapan. Lima tahun lalu, Microsoft merilis chatbot bernama Day yang menghasilkan bahasa rasis dan xenofobia dan dengan cepat menghapusnya dari Internet setelah ada keluhan dari pengguna.

Nico Grant berkontribusi melaporkan.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *