Sedikitnya 40 orang tewas dalam kecelakaan pesawat terburuk di Nepal dalam lima tahun

Kathmandu, Jan. 15 (Reuters) – Sedikitnya 40 orang tewas pada Minggu ketika sebuah pesawat domestik jatuh di Pokhara Nepal, kata seorang pejabat otoritas penerbangan sipil.

Ratusan petugas penyelamat sedang mencari di lereng bukit tempat penerbangan Eti Airlines yang membawa 72 orang dari ibu kota Kathmandu jatuh. Cuaca cerah, kata Jagannath Nirola, juru bicara Otoritas Penerbangan Sipil Nepal.

Televisi lokal menunjukkan petugas penyelamat berebut di sekitar reruntuhan pesawat. Beberapa tanah di dekat lokasi kecelakaan terbakar dan api terlihat.

“Pesawat itu terbakar,” kata petugas polisi Ajay KC, saat petugas penyelamat berjuang untuk mencapai tempat di lembah antara dua bukit dekat bandara kota turis itu.

Pesawat melakukan kontak dengan bandara dari Seti Gorge pada pukul 10:50 (0505 GMT), kata otoritas penerbangan sipil dalam sebuah pernyataan. “Dan kemudian jatuh.”

“Separuh dari pesawat berada di lereng bukit,” kata penduduk setempat Arun Thamu, yang mengatakan kepada Reuters bahwa dia tiba di lokasi hanya beberapa menit setelah pesawat jatuh.

Itu adalah kecelakaan terburuk Nepal sejak Maret 2018, ketika pesawat turboprop US-Bangla Dash 8 dari Dhaka jatuh saat mendarat di Kathmandu, menewaskan 51 dari 71 orang di dalamnya, kata Jaringan Keselamatan Penerbangan.

Sedikitnya 309 orang tewas sejak tahun 2000 dalam kecelakaan pesawat atau helikopter di Nepal – delapan dari 14 gunung tertinggi di dunia, termasuk Everest – saat cuaca berubah tiba-tiba dan menciptakan kondisi berbahaya. Uni Eropa telah melarang penerbangan Nepal dari wilayah udaranya sejak 2013 karena masalah keamanan.

Dua bayi dan empat awak termasuk di antara mereka yang berada di dalam pesawat ATR 72 bermesin ganda itu, kata juru bicara maskapai Sudarshan Bardaula. Di dalamnya ada lima orang India, empat orang Rusia, satu orang Irlandia, dua orang Korea Selatan, satu orang Australia, satu orang Prancis, dan satu orang Argentina.

READ  Tesla mengalami tahun yang buruk. Beberapa investor menyalahkan Elon Musk.

Menurut FlightRadar24, situs web pelacakan penerbangan, pesawat tersebut berusia 15 tahun.

ATR72 adalah pesawat turboprop bermesin ganda yang banyak digunakan yang diproduksi oleh perusahaan patungan antara Airbus dan Leonardo dari Italia. Eti Airlines memiliki enam pesawat ATR72-500, menurut situs webnya.

Flight Radar 24 melaporkan bahwa pesawat tersebut dilengkapi dengan transponder tua dengan data yang tidak dapat diandalkan. “Kami mengunduh data beresolusi tinggi dan memeriksa kualitas data,” katanya di Twitter.

Perdana Menteri Nepal Pushpa Kamal Dahal telah mengadakan rapat kabinet darurat setelah kecelakaan pesawat.

Laporan oleh Gopal Sharma; Pelaporan tambahan oleh Jamie Freed; Ditulis oleh Devajyot Ghoshal; Penyuntingan: William Mallard

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *