Walikota Eric Adams, NYPD membahas reaksi balik dalam video viral petugas yang diambil setelah konser Drake di Teater Apollo Harlem

HARLEM, Manhattan (WABC) — Rekaman NYPD yang merekam video orang-orang yang meninggalkan konser Drake di Teater Apollo di Harlem membuat Twitter menjadi hiruk-pikuk selama akhir pekan, tetapi departemen bersikeras tidak seperti itu.

“Ini acara yang luar biasa. Drake kembali ke Apollo! Kami menginginkannya. Kami membutuhkan keterlibatan polisi dan komunitas kami,” kata Walikota New York City Eric Adams.

Itu adalah akhir pekan yang epik di Apollo. Drake tampil di tempat bersejarah untuk pertama kalinya.

Setelah konser Minggu malam, para penggemar mendatangi sekitar selusin petugas NYPD.

Klip lima detik menjadi viral, dengan 20 juta tampilan dan terus bertambah, dan pengguna di media sosial, termasuk Twitter, sangat marah dengan taktik pengawasan NYPD.

“Yah, pertama-tama kita harus jujur ​​dengan diri kita sendiri. Twitter tidak nyata, hanya sedikit orang yang bolak-balik berbicara satu sama lain,” kata Adams.

Baca selengkapnya | Seorang wanita mengaku bersalah mencuri jackpot Lotre Negara Bagian New York senilai $1 juta milik sepupunya

Dalam sebuah pernyataan kepada Eyewitness News, NYPD mengatakan petugas berjaket biru dengan kamera itu berasal dari Pasukan Media Sosial ke-28 dan sedang mengambil video untuk posting Twitter mendatang yang menyoroti acara komunitas lokal. Video tidak akan digunakan untuk tujuan lain.

Mereka mengatakan video terakhir untuk konser Drake akan mirip dengan video yang dibuat dari Toy Drive bulan Desember.

Posting Kantor Polisi ke-28 menyoroti acara lokal yang berupaya untuk mempromosikan hubungan positif antara komunitas dan NYPD.

“Ketika orang-orang duduk di rumah di sudut ruangan mencoba mencari alasan untuk memisahkan NYPD dari warga New York sehari-hari, itulah yang akan mereka katakan,” kata Adams. “Jempol untuk kapten hebat di No. 28. Saya tahu kampusnya. Saya tahu kapten itu. Dia sangat sadar sosial dan berorientasi pada komunitas dan saya menghargai dia karena melakukan itu.”

READ  Sedikitnya 40 orang tewas dalam kecelakaan pesawat terburuk di Nepal dalam lima tahun

Namun klip tersebut menghidupkan kembali kekhawatiran yang muncul minggu lalu ketika Madison Square Garden mengakui menggunakan pengenalan wajah untuk menghilangkan penggugat dalam tuntutan hukum terhadap arena. Itu mendorong anggota parlemen negara bagian untuk memperkenalkan undang-undang baru pada hari Senin yang akan melarang penggunaan pengenalan wajah di acara olahraga.

Namun, banyak warga New York masih belum percaya karena NYPD memberikan penjelasan mengapa kamera merekam orang yang meninggalkan Apollo. Meskipun demikian, NYPD masih memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan untuk meningkatkan hubungan masyarakat.

———-

* Dapatkan berita langsung

* Lebih banyak berita Manhattan

* Kirimi kami pesan

* Unduh aplikasi abc7NY untuk menyampaikan peringatan berita

* Ikuti kami di YouTube

Kirimkan tip atau ide cerita ke Eyewitness News

Punya tip berita terbaru atau ide cerita yang harus kami liput? Kirim ke Berita Saksi Mata menggunakan formulir di bawah ini. Jika Anda melampirkan video atau foto, Ketentuan penggunaan berlaku.

Hak Cipta © 2023 WABC-TV. Seluruh hak cipta.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *