Warga Ukraina Merayakan 2023 Saat Drone Meledak Dari Langit

KYIV/DONETSK PROVINCE FRONT LINE, Ukraina, 1 Jan (Reuters) – Warga Ukraina bersorak dari balkon mereka saat pertahanan udara mereka meledakkan rudal dan drone Rusia dari langit pada jam-jam pertama tahun 2023, seperti yang dilihat Moskow di tahun baru dengan menyerang warga sipil . Tujuan di seluruh Ukraina.

Komando angkatan udara Ukraina mengatakan pihaknya menghancurkan 45 drone Shahed buatan Iran dalam semalam — 32 di antaranya setelah Minggu tengah malam dan 13 Sabtu malam. 31 serangan rudal dan 12 serangan udara dilakukan di seluruh negeri dalam 24 jam terakhir.

Presiden Rusia Vladimir Putin memberi isyarat bahwa dia tidak akan menyerah pada serangannya ke Ukraina dalam pidato Tahun Baru yang keras dan menantang yang kontras dengan pesan penuh harapan dan persatuan dari Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Saat sirene meraung di Kiev, beberapa orang berteriak dari balkon mereka, “Puji Ukraina! Puji para pahlawan!”

Pecahan serangan tengah malam menyebabkan kerusakan terbatas di pusat ibu kota, dan laporan awal menunjukkan tidak ada korban luka atau korban, kata Walikota Kyiv Vitaly Klitschko di media sosial. Serangan sebelumnya pada hari Sabtu menghantam bangunan tempat tinggal dan sebuah hotel di ibu kota, menewaskan sedikitnya satu orang dan melukai lebih dari 20 lainnya.

Bridget Brink, duta besar AS untuk Ukraina, mengatakan di Twitter: “Rusia dengan dingin dan pengecut menyerang Ukraina pada awal tahun baru. Tapi Putin masih tidak mengerti bahwa Ukraina terbuat dari besi.”

Di garis depan di provinsi Urkin Donetsk timur, pasukan bersulang untuk Tahun Baru. Setelah 12 kawan terbunuh dalam satu malam, tentara berusia 27 tahun Pavlo Przyhodski memainkan lagu dengan gitarnya yang dia tulis di depan.

READ  Saham berjangka beringsut lebih tinggi karena investor melihat ke depan untuk tahun baru

“Alih-alih bertemu teman dan saling memberi hadiah, orang-orang terpaksa mencari perlindungan dan beberapa terbunuh,” katanya kepada Reuters. “Ini adalah tragedi besar. Tragedi besar yang tak termaafkan. Itu sebabnya Tahun Baru menyedihkan.”

Di parit garis depan terdekat, tentara berusia 49 tahun Oleh Zahrodskiy mengatakan dia mendaftar sebagai sukarelawan setelah putranya dipanggil untuk berperang sebagai tentara cadangan. Putranya kini berjuang untuk hidupnya dengan cedera otak di sebuah rumah sakit di selatan kota Dnipro, sementara ayahnya terus maju.

“Ini sangat sulit sekarang,” katanya, menahan air mata.

‘Selamat Tahun Baru’

Kepala polisi Kyiv, Andrii Nebytov, memposting foto di aplikasi perpesanan Telegramnya tentang apa yang dia gambarkan sebagai drone yang digunakan dalam serangan di ibukota, dengan tulisan tangan bertuliskan “Selamat Tahun Baru” dalam bahasa Rusia. .

“Reruntuhan ini tidak berada di depan, di mana pertempuran sengit terjadi, di sini, di taman bermain, tempat anak-anak bermain,” kata Nebytov.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan telah menargetkan lokasi produksi, penyimpanan, dan peluncuran drone Ukraina dengan rudal jarak jauh pada Hari Tahun Baru.

Rusia telah meratakan kota-kota Ukraina dan membunuh ribuan warga sipil sejak Putin memerintahkan invasi pada Februari, mengklaim Ukraina adalah negara buatan dan pandangan pro-Baratnya mengancam keamanan Rusia. Moskow mengklaim telah mencaplok seperlima dari Ukraina.

Ukraina melawan balik dengan dukungan militer Barat, mengusir pasukan Rusia dari separuh wilayah yang telah mereka rebut. Dalam beberapa minggu terakhir, garis depan sebagian besar statis, dengan ribuan tentara tewas dalam perang parit yang intens saat Moskow mempertahankan cengkeramannya di wilayah yang direbut.

READ  Clemson menggerutu lagi dalam kekalahan Orange Bowl 31-14 dari Tennessee

Sejak Oktober, Rusia telah meluncurkan serangan rudal dan drone besar-besaran terhadap infrastruktur energi Ukraina, membuat kota-kota menjadi gelap dan dingin saat musim dingin tiba. Moskow mengatakan serangan itu ditujukan untuk mengurangi kemampuan Ukraina untuk berperang; Kyiv mengatakan mereka tidak memiliki tujuan militer dan bermaksud melukai warga sipil, sebuah kejahatan perang.

“Yang paling penting adalah nasib Rusia,” kata Putin dengan wajah tegas dalam pidatonya di Malam Tahun Baru, berbicara di depan kerumunan orang yang mengenakan seragam militer, bukan dengan latar belakang tembok Kremlin yang biasa. “Mempertahankan tanah air adalah tugas suci kita untuk nenek moyang dan keturunan kita. Keadilan moral dan sejarah ada di pihak kita.”

Zelensky menyampaikan pidatonya sendiri dalam kegelapan, di depan bendera Ukraina yang berkibar. Dia menggambarkan tahun lalu sebagai kebangkitan nasional.

“Kami diberi tahu: Anda tidak punya pilihan selain menyerah. Kami katakan: kami tidak punya pilihan selain menang,” katanya.

“Tahun ini sangat menyentuh hati kami. Kami telah menangisi semua air mata. Kami telah meneriakkan semua doa,” kata Zelensky. “Kami berjuang dan akan terus berjuang. Untuk kata kuncinya ‘kemenangan’.”

Staf Umum Angkatan Bersenjata Ukraina mengatakan serangan udara baru-baru ini merusak infrastruktur di Sumy di timur laut negara itu, Khmelnytskyi di barat, dan Zaporizhzhia serta Kherson di tenggara dan selatan.

“Semoga hari ini damai,” kata Valentyn Reznichenko, gubernur wilayah Dnipropetrovsk, Minggu pagi setelah penembakan hebat menghantam beberapa komunitas di wilayah itu semalaman, melukai satu orang.

Operator jaringan Ukrenergo mengatakan pada hari Minggu bahwa hari yang lalu “sulit” bagi para pekerjanya, tetapi situasi listrik “terkendali” dan tidak ada pemadaman darurat yang diterapkan.

READ  Sedikitnya 40 orang tewas dalam kecelakaan pesawat terburuk di Nepal dalam lima tahun

Secara terpisah, Vyacheslav Klatkov, gubernur wilayah Rusia selatan Belgorod, yang berbatasan dengan Ukraina, mengatakan penembakan semalam di pinggiran kota Shebekino merusak rumah tetapi tidak menimbulkan korban.

Media Rusia telah melaporkan beberapa serangan Ukraina di wilayah Donetsk dan Luhansk yang dikuasai Moskow, dengan pejabat setempat mengatakan sedikitnya sembilan orang terluka.

Enam orang tewas dalam serangan di sebuah rumah sakit di Donetsk pada hari Sabtu, kantor berita Rusia RIA melaporkan, mengutip seorang dokter setempat. Satu orang tewas dalam penembakan di Ukraina, kata pejabat proksi di Donetsk.

Laporan Reuters tidak dapat diverifikasi. Tidak ada tanggapan langsung dari Kyiv, yang jarang mengomentari serangan di dalam Rusia atau di wilayah yang dikuasai Rusia di Ukraina.

Dilaporkan oleh Gleb Garanich, Valentyn Ogirenko, Dan Peleshchuk dan Sergiy Karazy di Kyiv dan Herbert Villaraca di garis depan di Donetsk Oblast; Ditulis oleh Peter Graff, Lydia Kelly dan Don Beleschuk, Disunting oleh Kim Coghill dan Frances Kerry

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *